Adsense

Comunitas Adat & Budaya Sunda se Jabar Tolak Agenda Pertemuan Yang Digagas Habib Riziek di Bandung

.

Bandung, NUANSA POST
Pada hari Minggu (13/10/2019) siang, seluruh seluruh masyakat adat se Jawa Barat tampak kumpul ngariung  di Kampung Rancage Cileunyi sekaligus mendeklarasikan perang terhadap radikalisme intoleransi ,  terorisme serta menolak agenda Habib Riziek untuk mengadakan pertemuan ulama di Bandung. Pada kesempatan itu  dihadiri sekitar 100 tokoh dari Bandung , Sumedang, Sukabumi, Tasikmalaya, Karawang, Garut, Kuningan , Majalengka, Cirebon , Cianjur, Bogor, Ciamis dll.
            Kumpulnya mereka semua menyatakan siap sebagai garda terdepan untuk membela NKRI dan siap menghadapi siapapun yang akan memecah belah bangsa..karena unutk menghancurkan bangsa hancurkanlah budayanya, dan hancurkanlah sistem kepercayaanya , jelas Wa Deden Pagar Nusa yang diamini Ki Boedi Al Masoem
 Statment dari para pini sepuh jangan ragukan  lagi nasionalisme, merah putih yang ada di masing dada kami, kelompok  yang cinta budaya pasti akan lebih rasa cintanya terhadap tanah air, Saat ini mereka menyadari banyak comunitas yang mengatasnamakan agama, sekali lagi mengatas namakan agama, bukan benar benar beragama, berkedok ulama, berkedok Habib , yang sesungguhnya, bukan ulama bukan juga, habib tapi kenyataanya mengadudomba, memecah belah umat dan menyebar fitnah menjadikan suasana politik panas dan gaduh,
“Untuk itulah para sesepuh inohong masyarkat  adat dan budaya Sunda se Jawa Barat  berkumpul dan dengan tegas siap jadi garda terdepan untuk melawan radikalisme menyelamatkan Tatar Sunda Jabar, menyelamatkan NKRI.” tambah Abah Anton Charliyan.
            Hadir dalam acara tersebut antara lain   Abah Anton Charliyan sebagai tokoh Jabar, Abah Yusuf dari Bandung, Abah Alam, Abah Guriang dari Sumedang, Abah Endin, Wa Deden Pagar Nusa,  Ki Pamanah Rasa dari Sukabumi, Abah Asep, Keluarga  Dalang Asep Sunandar, Jaga Lembur, Ki Boedi Al Masoem, Damas Jabar dan lainnya.
            Abah Anton Charliyan yang mantan Kapolda Jawa Barat ini mengapresiasi berkumpulkan inohong masyarkat  adat dan budaya Sunda se Jawa Barat  sekaligus sekaligus mendeklarasikan perang terhadap radikalisme intoleransi ,  terorisme serta menolak agenda Habib Riziek untuk mengadakan pertemuan ulama di Bandung. “Bahkan seluruh masyarakat Jawa Barat dan Indonesia harus memerangi tindakan radikalisme, intoleransi , dan  terorisme,”pungkasnya. (REDIEM)***

9 komentar:

  1. Klu msk INA, sy kira saatnya utk ditangkap n diproses scr hukum, tanpa kompromi!!!

    BalasHapus
  2. Sy setuju jgn d kasih Longgar nie acr kadrun,tngkp aja kl maksa

    BalasHapus
  3. Mantap NKRI harga mati dan No 1, yg di arab sana jangan ganggu kami!!!

    BalasHapus
  4. Siiip...hebatlah ...sanajan abdi sanes org sunda..tp abdi mah dimana taneuh dijejek langitna dijunjung...👍👍👍👍

    BalasHapus
  5. Saya non islam, tapi saya bangga dgn islam yg seperti jni..mengutamakan kekokohan NKRI. SALUTE..!!!

    BalasHapus
  6. Intinya satu islam jangan mau di adu domba....dan bangsa arab jangan dikambing Hitam kan, Nabi saya keturunan Arab..

    BalasHapus
  7. Abdi mah satuju wae, tetep dijaga kabudayaan leluluhur, jangan mau di adu kaya domba garut.

    BalasHapus
  8. Sip..lah..jangan mau diadu domba..para sesepuh bandung saya mendukung sebagai anak bangsa cinta nkri..

    BalasHapus

PT LINTAS PENA MEDIA

PT LINTAS PENA MEDIA

Direksi PT LINTAS PENA MEDIA

Direksi PT LINTAS PENA MEDIA